Hubungi kami
Selina

Nomor telepon : +86 13989889852

Ada apa : +8613989889852

Berat Badan Sehat, Nutrisi, dan Aktivitas Fisik

January 16, 2023

Berat Badan Sehat, Nutrisi, dan Aktivitas Fisik

 

Mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat mencakup pola makan yang sehat, aktivitas fisik, tidur yang optimal, dan pengurangan stres.Sejumlah faktor lain juga dapat memengaruhi penambahan berat badan.

 

Diet sehat menampilkan berbagai macam makanan sehat.Diet populer mungkin menjanjikan hasil yang cepat, tetapi diet seperti itu membatasi asupan nutrisi Anda, mungkin tidak sehat, dan cenderung gagal dalam jangka panjang.

 

Berapa banyak aktivitas fisik yang Anda butuhkan sebagian bergantung pada apakah Anda ingin mempertahankan berat badan atau menurunkannya.Jalan kaki seringkali merupakan cara yang baik untuk menambahkan aktivitas fisik ke dalam gaya hidup Anda.

 

Mengontrol berat badan dapat membantu kesehatan Anda sekarang dan nanti.Sebaliknya, orang yang mengalami obesitas berisiko lebih tinggi terhadap berbagai penyakit serius dan kondisi kesehatan dibandingkan dengan orang dengan berat badan normal.Lihat contoh program yang dapat membantu.

 

Membantu orang mempertahankan berat badan yang sehat adalah bagian dari pekerjaan CDC untuk mencapai pemerataan kesehatan.

 

Obesitas, Ras/Etnisitas, dan COVID-19

 

Obesitas adalah penyakit kronis yang umum, serius, dan mahal.Obesitas menempatkan orang pada risiko banyak penyakit kronis serius lainnya dan meningkatkan risiko pengembangan penyakit serius COVID-19.Setiap orang memiliki peran untuk membalikkan tren obesitas dan dampaknya yang tidak proporsional pada kelompok ras dan etnis minoritas.Obesitas memperburuk hasil COVID-19

Selama pandemi COVID-19, orang dewasa yang kelebihan berat badan berisiko lebih besar:

 

  • Obesitas meningkatkan risiko berkembangnya penyakit COVID-19 yang serius.Orang yang kelebihan berat badan mungkin juga berisiko lebih tinggi.
  • Obesitas dapat melipatgandakan risiko rawat inap karena infeksi COVID-19.
  • Obesitas dikaitkan dengan gangguan fungsi kekebalan tubuh
  • Obesitas mengurangi kapasitas paru-paru dan volume paru-paru, sehingga sulit bernapas

 

Sebuah studi kasus COVID-19 menunjukkan bahwa risiko rawat inap, masuk unit perawatan intensif, ventilasi mekanis invasif, dan kematian lebih tinggi dengan BMI yang lebih tinggi

Peningkatan risiko rawat inap atau kematian terutama terjadi pada mereka yang berusia di bawah 65 tahun.Sejak awal pandemi hingga 18 November 2020, lebih dari 900.000 orang dewasa di Amerika Serikat dirawat di rumah sakit karena COVID-19.Model memperkirakan bahwa 271.800 rawat inap ini (30,2%) disebabkan oleh obesitas

 

Anak-anak yang didiagnosis obesitas mungkin menderita akibat COVID-19 yang lebih parah.Dalam studi kasus COVID-19 pada pasien berusia 18 tahun ke bawah, obesitas dikaitkan dengan peningkatan risiko rawat inap selama rawat inap 3,07 kali lipat dan peningkatan risiko penyakit serius 1,42 kali lipat (masuk unit perawatan intensif, ventilasi mekanis invasif). , atau kematian).