Kaset Uji Rotavirus / Adenovirus Profesional Berkualitas Tinggi Dan Nyaman

Informasi Dasar
Tempat asal: Cina
Nama merek: AllTest
Sertifikasi: CE
Nomor model: Kaset
Kuantitas min Order: 500
Kemasan rincian: 25 tes per kit
Menyediakan kemampuan: 100 Juta setahun
Format: Kaset Warna: Biru
Spesimen: Kotoran Penyimpanan: 2-30 ° C
Waktu simpan: 24bulan Bahan: Plastik
Cahaya Tinggi:

kit tes cepat

,

tes diagnostik penyakit menular

Tes satu langkah cepat untuk deteksi kualitatif rotavirus dan adenovirus pada kotoran manusia.

Untuk profesional   Bersertifikat CE

Aplikasi:

Kaset Uji Rotavirus dan Adenovirus (Feces) adalah immunoassay kromatografi cepat untuk deteksi kualitatif rotavirus dan adenovirus dalam spesimen kotoran manusia untuk membantu dalam diagnosis rotavirus atau infeksi adenovirus.

Deskripsi:

Penyakit diare akut pada anak kecil adalah penyebab utama morbiditas di seluruh dunia dan merupakan penyebab utama kematian di negara berkembang. 1 Rotavirus adalah agen paling umum yang bertanggung jawab untuk gastroenteritis akut, terutama pada anak kecil. 2 Penemuannya pada tahun 1973 dan hubungannya dengan gastroenteritis infantil merupakan kemajuan yang sangat penting dalam studi gastroenteritis yang tidak disebabkan oleh infeksi bakteri akut. Rotavirus ditularkan melalui rute oral-fecal dengan masa inkubasi 1-3 hari. Walaupun koleksi spesimen yang diambil pada hari kedua dan kelima penyakit tersebut sangat ideal untuk deteksi antigen, rotavirus mungkin masih ditemukan saat diare berlanjut. Gastroenteritis rotaviral dapat menyebabkan kematian pada populasi berisiko seperti bayi, orang tua dan pasien yang mengalami gangguan sistem imun. 3 Di daerah beriklim sedang, infeksi rotavirus terjadi terutama di bulan-bulan musim dingin. Endemik serta epidemi yang mempengaruhi beberapa ribu orang telah dilaporkan. Dengan anak-anak yang dirawat di rumah sakit yang menderita penyakit enterik akut hingga 50% dari spesimen yang dianalisis positif untuk rotavirus. 5 Virus mereplikasi dalam inti sel dan cenderung menjadi spesies inang spesifik menghasilkan efek sitopatik karakteristik (CPE). Karena rotavirus sangat sulit dikultur, tidak biasa menggunakan isolasi virus dalam mendiagnosis infeksi. Sebagai gantinya, berbagai teknik telah dikembangkan untuk mendeteksi rotavirus dalam feses.

Penelitian telah menunjukkan bahwa adenovirus enterik, terutama Ad40 dan Ad41, adalah penyebab utama diare pada banyak anak-anak ini, nomor dua setelah rotavirus. 6,7,8,9 . Patogen virus ini telah diisolasi di seluruh dunia, dan dapat menyebabkan diare pada anak-anak sepanjang tahun. Infeksi paling sering terlihat pada anak-anak berusia kurang dari dua tahun, tetapi telah ditemukan pada pasien dari segala usia. Studi lebih lanjut menunjukkan bahwa adenovirus dikaitkan dengan 4 - 15% dari semua kasus gastroenteritis virus yang dirawat di rumah sakit. 5,6,7,8,9 Diagnosis gastroenteritis yang cepat dan akurat karena adenovirus sangat membantu dalam menetapkan etiologi gastroenteritis dan manajemen pasien terkait. Teknik diagnostik lainnya seperti mikroskop elektron (EM) dan hibridisasi asam nukleat mahal dan padat karya. Dengan sifat terbatas dari infeksi adenovirus, tes yang mahal dan padat karya seperti itu mungkin tidak diperlukan.

Kaset Uji Rotavirus dan Adenovirus (Feces) adalah immunoassay kromatografi cepat untuk deteksi kualitatif rotavirus dan adenovirus dalam spesimen kotoran manusia, memberikan hasil dalam 10 menit. Tes ini menggunakan antibodi spesifik untuk rotavirus dan adenovirus untuk secara selektif mendeteksi rotavirus dan adenovirus dari spesimen kotoran manusia.

Bagaimana cara menggunakan?

Biarkan kaset uji, spesimen, dan buffer mencapai suhu kamar (15-30 ° C) sebelum pengujian.

  1. Untuk mengumpulkan spesimen tinja:

Kumpulkan jumlah feses yang cukup (1-2 ml atau 1-2 g) dalam wadah pengumpulan spesimen yang bersih dan kering untuk mendapatkan partikel virus yang cukup. Hasil terbaik akan diperoleh jika pengujian dilakukan dalam waktu 6 jam setelah pengumpulan. Spesimen yang dikumpulkan dapat disimpan selama 3 hari pada 2-8 ° C jika tidak diuji dalam waktu 6 jam. Untuk penyimpanan jangka panjang, spesimen harus dijaga di bawah -20 ° C.

2. Untuk memproses spesimen tinja:

· Untuk Spesimen Padat :

Buka tutup tabung pengumpul spesimen, kemudian secara acak tusuk aplikator pengumpul spesimen ke dalam spesimen tinja di setidaknya 3 lokasi berbeda untuk mengumpulkan kira-kira 50 mg tinja (setara dengan 1/4 kacang polong). Jangan mengambil spesimen tinja.

· Untuk Spesimen Cair :

Pegang pipet secara vertikal, aspirasi spesimen tinja, dan kemudian transfer 2 tetes spesimen cair (sekitar 50 μL) ke dalam tabung koleksi spesimen yang mengandung buffer ekstraksi.

Kencangkan tutup ke tabung pengumpul spesimen, lalu kocok tabung pengumpul spesimen dengan kuat untuk mencampur spesimen dan buffer ekstraksi. Biarkan tabung pengumpul untuk bereaksi selama 2 menit.

3. Bawa kantong ke suhu kamar sebelum membukanya. Lepaskan kaset uji dari kantong foil dan gunakan dalam waktu satu jam. Hasil terbaik akan diperoleh jika tes dilakukan segera setelah membuka kantong foil.

4. Pegang tabung pengumpul spesimen dengan tegak dan buka tutup di ujungnya. Balikkan tabung pengumpulan spesimen dan transfer 2 tetes penuh spesimen yang diekstraksi (sekitar 80μL) ke sumur spesimen (S) dari kaset uji, kemudian mulai pewaktu. Hindari menjebak gelembung udara di sumur spesimen (S). Lihat ilustrasi di bawah ini.

5. Baca hasilnya pada 10 menit setelah mengeluarkan spesimen. Jangan membaca hasil setelah 20 menit.

Catatan: Jika spesimen tidak bermigrasi (ada partikel), sentrifus spesimen yang diekstraksi yang terkandung dalam botol buffer ekstraksi. Kumpulkan 80 μL supernatan, buang ke dalam spesimen dengan baik (S). Mulai timer dan lanjutkan dari langkah 5 dan seterusnya dalam instruksi di atas untuk digunakan.

INTERPRETASI HASIL
POSITIF:
Rotavirus Positif: * Garis berwarna muncul di wilayah garis kontrol (C) dan garis berwarna lain muncul di wilayah garis T1.
Adenovirus Positif: * Garis berwarna muncul di wilayah garis kontrol (C) dan garis berwarna lain muncul di wilayah garis T2. Rotavirus dan Adenovirus Positif: * Garis berwarna muncul di wilayah garis kontrol (C) dan dua garis berwarna lainnya masing-masing muncul di wilayah garis T1 dan wilayah garis T2.
* CATATAN: Intensitas warna di wilayah garis uji (T1 / T2) akan bervariasi tergantung pada konsentrasi antigen rotavirus atau adenovirus yang ada dalam spesimen. Oleh karena itu, warna apa pun di wilayah garis uji (T1 / T2) harus dianggap positif.
NEGATIF: Satu garis berwarna muncul di wilayah garis kontrol (C). Tidak ada garis yang muncul di wilayah jalur tes (T1 / T2).
INVALID: Baris kontrol (C) gagal muncul. Volume spesimen yang tidak mencukupi atau teknik prosedural yang salah adalah alasan yang paling mungkin untuk kegagalan garis kontrol. Tinjau prosedur dan ulangi tes dengan kaset uji baru. Jika masalah berlanjut, segera hentikan penggunaan test kit dan hubungi distributor setempat Anda.

Rincian kontak
selina

Nomor telepon : +8615857153722

Ada apa : +008613989889852